Tourist-only Tokyo Subway Ticket: Alternatif Ekonomis Transportasi di Tokyo

Ngomongin jalan-jalan di kota Tokyo, pastinya yang kebayang pertama adalah subway system-nya. Kereta memang jadi pilihan masyarakat Tokyo untuk bepergian dan beraktivitas. Cepat, terjadwal sangat baik, nyaman, pokoknya reliable.

Yang sudah familiar dengan MRT di negara-negara lain begitu ke Jepang pasti cenderung memilih sistem pembayaran dengan kartu seperti Pasmo atau Suica. Gampang, tinggal tap di gate masuk dan keluar stasiun. Habis, tinggal diisi. Gak pusing baca petunjuk di mesin tiket tiap kali mau beli tiket. Pun, beberapa toko menerima pembayaran juga dengan kartu-kartu ini. Praktis.

Harganya gimana? Kalau dihitung, masih lebih murah daripada beli tiket eceran, sih. Biasanya tarifnya bisa lebih murah sampai 50yen kalau pakai kartu begini. Namun, yang perlu diingat, tarifnya tetap dihitung sejauh perginya. Jadi makin sering dan makin jauh keliling-keliling, ya, mahal juga jadinya.

Makanya, tiga kali ke Tokyo, pilihan kami adalah tiket khusus turis yang berlaku antara 24 jam hingga 72 jam. Tarifnya flat, artinya cuma beli sekali dan bisa dipakai selama jam yang tertera. Oiya, tiket ini khusus Tokyo Metro saja, ya, plus Toei line yang dikelola perusahaan Toei. JR Train nggak termasuk. Nah, berhubung kita mainnya cuma seputaran Tokyo saja (emang anaknya urban banget), tiket ini sudah sangat-sangat cukup. Apalagi, perginya memang cuma beberapa hari saja (Tokyo mahal, bok. Kelamaan di sana yang ada nggak bayar uang sekolah anak-anak). Kita ke Tokyo hari Kamis malam, sampai Jum’at pagi, pulangnya Senin pagi. Begitu sampai di airport, selesai imigrasi dan ambil barang, biasanya udah mau siang. Jadi solat Dzuhur dulu di airport sambil jalan-jalan liat toko-toko di Haneda dan makan siang. Begitu berangkat naik kereta ke Tokyo, sudah di atas jam 11 siang. Makanya tiketnya masih bisa dipakai hingga Senin pagi (pasti di bawah jam 8 perginya) kita pulang. Pas banget.

img_0176img_0175.jpg

Tiketnya ada 3 macam:

  • 24 jam, harga: 800 yen (dewasa), 400 yen (anak)
  • 48 jam, harga: 1200 yen (dewasa), 600 yen (anak)
  • 72 jam, harga: 1500 yen (dewasa), 750 yen (anak)

However, itu belum termasuk transportasi dari dan ke airport. Jadi, kita pilih paket yang sudah termasuk tiket Keikyu Line untuk pulang-pergi ke Haneda. Harga paketnya (termasuk tiket satu kali round trip dari dan ke Haneda):

  • 24 jam, 1500 yen (dewasa), 750 yen (anak)
  • 48 jam, 1900 yen (dewasa), 950 yen (anak)
  • 72 jam, 2200 yen (dewasa), 1100 yen (anak)

Mahalkah? Sebenarnya, ya, tergantung dari intensitas jalan-jalannya. Pertama kali kami ke Tokyo, tiket ini berasa banget hematnya. Karena kita explore beberapa daerah di Tokyo dan sering turun di tengah-tengah. Misalnya, pas mau ke Asakusa, turun dulu di Ueno karena pengen liat-liat. Abis itu lanjut lagi, cuma sejam di satu area lalu pergi lagi ke daerah lain. Belum lagi pake acara nyasar atau salah naik jalur πŸ˜€ Tiket flat rate begini hemat banget jadinya. Mungkin lain cerita kalau perginya cuma ke satu daerah saja per hari lalu ngendon di sana sampe malem, terus pulang. Mungkin enakan Suica aja kalau begitu. So, it really depends on your itinerary. Oiya, untuk tiket-tiket ini hanya berlaku untuk turis dengan visa liburan, ya. Tiket ini bisa dibeli di pusat informasi turis di airport Narita dan Haneda.

Feel free to share your own experience using subway/train in Tokyo. Drop a comment below!

Advertisements

Ladies and Gentlemen, We Have A Syndrome

Udah lama juga nggak update kondisi Zizy. Belum lama ini kita baru dapet perkembangan baru soal Zizy. Selama ini kita treat Zizy sesuai gejala yang ada dan kelihatan saja, tanpa tahu sebenarnya ada apa di balik semua kelainannya. Beberapa bulan lalu Zizy kontrol ke dokter jantung pakai BPJS (sebelumnya selalu bayar tunai), setelahnya dokternya kasih surat rujukan ke Pusat Jantung Harapan KIta untuk konsul lanjutan, dan surat konsultasi ke dokter genetika klinis (jadinya semua pemeriksaan lanjutan ini dicover BPJS). Nah, ini pertama kalinya kita ketemu sama dokter genetik ini. Setelah pemeriksaan fisik biasa, dokternya minta untuk ambil sampel darah untuk analisa kromosom. Mungkin agak telat, ya. Setelah satu tahun baru ada dokter yang minta untuk analisa kromosom. Tapi, ya, sudahlah. Ambil darahnya sama saja seperti tes darah biasa. Jumlahnya juga biasa aja. Proses analisanya sendiri kira-kira 10 hari, jadi memang agak lama. Nyatanya setelah dua minggu hasilnya juga belum ada, mungkin karena load lab di RSAB Harapan Kita juga banyak banget. Sebulanan lebih kemudian baru deh iseng cek ke lab setelah Zizy terapi mingguan. Hasilnya ternyata udah ada.

Dari pemeriksaan itu barulah ketahuan Zizy memang ada kelainan kromosom. Resminya namanya adalah Deletion 18q Syndrome. Kalau baca dari WebMD, katanya ini cukup jarang (rare). Intinya adalah, ada bagian yang hilang dari long arm si kromosom no 18 ini. Karena di bagian itu juga terkandung DNA, makanya tubuhnya juga jadi nggak sempurna. Such small thing, such huge impact. Pertanyaan pertama yang muncul pastinya: bagaimana bisa terjadi? Sepanjang penelitian yang sudah ada, terjadinya deletion umumnya terjadi secara spontan, yang terjadi saat fase embrio (so early!), dan tidak diketahui penyebabnya (sporadis). Yah kalau gue dan suami mah gampang: udah takdir. Ya karena nyatanya banyak banget kelainan genetik yang nggak bisa diatribusikan begitu aja ke hal tertentu: apakah itu faulty genes dari orang tua, kondisi selama kehamilan atau amal ibadah (emang ada yang jadiin ini sebagai penyebab? Ya kali aja).

chromosomes-for-site
foto dari: chromosome18.org

Lalu, penting banget, ya, tau nama syndrome-nya? Kalo buat gue mungkin cukstaw aja, sih. Tapi at least sekarang bisa baca-baca soal sindrom ini dan umumnya manifestasinya apa aja. Manifestasi kelainan dan severity-nya beda-beda tiap orang. Tapi, simtom-simtom yang umumnya muncul bisa buat antisipasi Zizy. Misalnya, nih, umumnya orang dengan sindrom deletion 18q ini bermasalah dengan pendengaran. Makanya, sekarang Zizy dijadwalin untuk tes pendengaran lengkap. Adanya sindrom ini juga akan kita share ke dokter rehab mediknya, siapa tau ada terapi yang harus ditambahin atau dikurangi. So, it’s always good to know more.

Biasanya apa saja simtom yang muncul?

  • Short stature (tubuh pendek). Keliatan sih, Zizy ini mungil banget.
  • Hipotonia. Check. Zizy ototnya lemes banget, very low muscle tone, jadi perkembangan motoriknya lambat banget.
  • Abnormal cranofacial feature. Check. Kelainan di area wajah Zizy antara lain celah bibir dan langit-langit.
  • Carp shaped mouth. Check. Mulut Zizy emang bentuknya melengkung ke bawah gitu.
  • Deep set eyes. Check.
  • Prominent ears. Check. Ada bagian telinga Zizy yang lebih lebar dari normal.
  • Mental retardation. Ini mesti cek nanti kira-kira umur 4 tahunan.
  • Heart defect. Check, Zizy ada PFO dan mild PDA.
  • Kelainan tangan atau kaki. Check. Zizy ada CTEV. Jarinya juga super kurus, ciri-ciri deletion 18q juga.
  • Visual abnormalities. Mesti cek lagi, tapi emang matanya agak nggak sinkron kanan-kiri. Kata dokternya emang bisa begitu karena syndrome ini.
  • Dan lain-lain.

Kemudian, penanganannya gimana? Nggak ada obatnya, sih. Gejala yang muncul, ya di-treat. Jadi sebenernya sama aja pendekatannya dengan yang selama ini udah kita kerjain. Low muscle tone, ya fisioterapi. Heart defect, konsul ke dokter jantung. CTEV, terapi dan rehab. Celah bibir, operasi (nanti). Secara day-to-day nggak ada perubahan berarti. Cuma sekarang lebih paham aja. Kata orang, knowledge is power, right? Atau kayak cerita-cerita horor atau dongeng gitu, kalau kita tahu nama “monster”nya, somehow they hold less power over us. Bad example, perhaps, but that’s just how I feel. πŸ™‚

Penting: Persiapan (Bukan Hanya Perencanaan) Kehamilan

Saat teman atau kenalan pertama kali bertemu Zizy, banyak yang (memberanikan diri) bertanya, apa sih penyebab celah bibir dan langit-langit? Saya tahu banyak juga yang segan nanya karena takut menyinggung saya. Jadi, sebenarnya apa sih penyebab celah bibir dan langit-langit?

Kalau penasaran banget ya silakan gugel aja sih, banyak kok resource-nya (jahat mode on). Di sini saya ambil yang versi CDC aja ya. Kalau menurut mereka sih, penyebab pastinya belum diketahui. Penelitian masih terus berlangsung. Ada beberapa hal yang menurut mereka meningkatkan risiko kelainan orofacial pada bayi:

  • Merokok
  • Diabetes
  • Penggunaan obat, misal topiramate atau valproic acid, pada trimester pertama

Kalau baca-baca lebih lanjut, pembentukan langit-langit terjadi di minggu keenam hingga kesembilan kehamilan. FYI, saya baru tahu hamil ketika sudah berjalan hampir delapan minggu. Kalau dipikirin lagi, saat itu mungkin saja “ketidaksempurnaan” perkembangan Zizy sudah terjadi, saat saya baru saja tahu sedang hamil. Vitamin saja belum diminum.

Terlepas apakah kondisi Zizy sebenarnya bisa “dicegah” atau tidak, saya tetap percaya mempersiapkan kehamilan adalah hal penting. Dulu saya cuek soal persiapan kehamilan. Kalau hamil ya sudah, nggak ya gapapa. I have been enlightened now. Oiya dari tadi saya pakai kata “mempersiapkan”, bukan hanya merencanakan. Rasanya lebih konkrit dan lebih actionable aja hihihihi…

Belajar dari pengalaman saya, menurut saya persiapan kehamilan sudah bisa dilakukan sejak memutuskan ingin punya anak. Konsultasi ke dokter kandungan nggak perlu nunggu hamil dulu. Langsung konsul, tanya apa saja yang mesti dilakukan agar tubuh siap menerima calon janin dan perkembangannya sesuai. Bisa tanya juga sebaiknya konsumsi makanan apa, apa yang perlu dihindari, termasuk perlu melakukan tes apa atau ada vaksinasi yang diperlukan.

Pas dengan soal kebutuhan nutrisi ibu hamil ini, 10 Agustus lalu ada press conference tentang pentingnya mikro nutrisi untuk ibu hamil dan menyusui yang diadakan Kalbe Blackmores Nutrition. Yes, kalau suka jalan-jalan ke drugstore macam Boston atau Watson’s pasti ngeh sekarang Blackmores ada di Indonesia! Di acara yang diadakan di Hotel Pullman ini dihadiri oleh Dr. med. dr. Damar Prasmusinto, SpOG(K). dan Prof. Lesley Braun (Direktur Blackmores Instute herself!) sebagai pembicara mengenai pentingnya mikronutrien.

Apa pula mikronutrien itu? Sudah tahu karbohidrat, protein dan lemak, kan? Nah, itu adalah makronutrien. Mikronutrien sendiri adalah vitamin dan mineral. Apa saja mikronutrien yang penting? Biasanya para ahli dan dokter menyarankan:

  • Asam folat untuk perkembangan otak, mencegah neural tune defect, prematur dan berat bayi lahir rendah
  • Zat besi untuk percepatan pertumbuhan bayi juga sirkulasi oksigen
  • Yodium untuk fungsi kelenjar tiroid, motor skills dan pemkembangab kognitif
  • Kalsium untuk (what else) prrtumbuhan tulang dan gigi, juga mencegah pre-eclampsia
  • Omega-3 terutama DHA untuk perkembangan mata dan otak

Sebenarnya ibu-ibu (apalagi di kota besar) biasanya tahu pentingnya nutrisi selama hamil. Tapi paparan dr. Damar di acara Blackmores menunjukkan hasil penelitian bahwa ibu-ibu hamil di Indonesia kekurangan mikronutrien. Kembali refleksi pada pengalaman sendiri, saya dulu juga suka skip minum vitamin hamil dari dokter. Padahal, kebutuhan mikronutrien ibu hamil itu harus dipenuhi harian. Kalau lupa minum sehari aja kan udah defisit ya? Jadi memang kuncinya harus mulai minum vitamin sejak awal, dan konsisten hingga melahirkan dan selama menyusui. Makanya Blackmores membuat kampanye soal mikronutrien ini. We’ll talk about this campaign in a bit.

Kita mengenal Blackmores sebagai produsen vitamin berkualitas. Tentunya ada dong produknya yang sesuai dengan kampanye mereka? Tentunya. Namanya Blackmores Pregnancy and Breastfeeding Gold. Kandungannya lengkap untuk kebutuhan ibu hamil dan menyusui. Apa saja isinya? Ada zat besi, asam folat, kalsium, DHA dan vitamin serta mineral. Lengkap, kap. Selain lengkap ada beberapa kelebihan Pregnancy and Breastfeeding Gold dari Blackmores ini. Zat besi yang dikandung tidak membuat konstipasi seperti suplemen zat besi lain. Saat hamil memang kita rentan sembelit kan? At least I did. DHA yang dikandung juga nggak bikin mual. Nah, ini inget banget dulu saya paling sebel minum suplemen DHA dari dokter karena eneq. Udahlah terpisah dari suplemen folatnya, bikin eneq pula. Yang juga suka eneq minum suplemen DHA, bisa coba Blackmores Pregnancy & Breastfeeding Gold.

Di kota besar ibu-ibu hamil mungkin punya akses dan resource untuk konsumsi suplemen yang mengandung mikronutrien penting selama kehamilan. Kebayang nggak gimana bila si ibu termasuk kalangan kurang mampu? Mungkin dia lebih memilih kebutuhan lain dibanding beli suplemen. Padahal bayi yang dikandung bisa terpengaruh perkembangannya. Makanya Blackmores bekerjasama dengan Yayasan Bumi Sehat membuat program 12.000 Pelukan Untuk Ibu dan Bayi yang bertujuan memberikan bantuan suplemen untuk ibu-ibu hamil dan menyusui yang kurang mampu. We can help, too, caranya dengan menyumbang foto pelukan kasih (pose seperti memeluk bayi, nggak perlu ada bayi bener hehehehe) di website www.blackmores.co.id/12000pelukan. Setiap satu foto akan dikonversi menjadi satu botol Blackmores Pregnancy & Breastfeeding Gold untuk disumbangkan. Semua orang bisa ikutan nyumbang, so please do. πŸ™‚

img_0099.jpgimg_0097.jpgimg_0099.jpg

Pesan saya, it’s never too early to prepare for your pregnancy. Kalau dokter meresepkan vitamin prenatal, cepetan ditebus dan diminum teratur sesuai dosis, ya. Pastikan kebutuhan mikronutrienmu terpenuhi, bisa dengan konsumsi Blackmores Pregnancy & Breastfeeding Gold, antara lain. Juga, yok ikut bantu supaya ibu hamil yang kurang mampu bisa mendapat nutrisi yang mereka butuhkan, dengan ikut sumbang foto 12.000 Pelukan Untuk Ibu dan Bayi.

Yang mau cerita soal persiapan kehamilan, monggo di comment box yak. Thanks for reading!

Zizy’s First Surgery

Dulu kita kira operasi pertama Zizy pastilah operasi bibirnya. Oiya dari awal konsultasi ke dokter kita udah aware kalau Zizy nantinya akan mengalami operasi beberapa kali: bibir, langit-langit, gusi, dan mungkin operasi tambahan untuk perbaikan estetik setelah semua operasi di wajah selesai (phew!). Ternyata ada satu kelainan lagi di Zizy yang belom ketahuan pas gue nulis post MCA beberapa bulan lalu.

Jadi, waktu Zizy dirawat karena pneumonia, dilakukan banyak banget pemeriksaan dan tes. Setelah berkali-kali foto barium contrast, dicurigai Zizy ada kondisi hernia hiatal, yang menyebabkan lambungnya berada di posisi yang tidak semestinya. Lambung Zizy posisinya di atas, hampir sama dengan paru-paru. Akibatnya Zizy sering GERD, reflux, yang ujungnya muntah. Dokter bedahnya waktu itu menyarankan menunda operasi sampai kondisi Zizy sehat betul pasca radang paru-paru.

Dua bulanan kemudian, Zizy masuk rumah sakit lagi πŸ˜… Muntah-muntah tiap kali minum sampai akhirnya dikasih susu 5ml pun keluar. Warna muntahan pun udah coklat menuju hitam. Akhirnya ke rumah sakit dan ditangani untuk dehidrasi dan radang di lambung. Semua hasil lab dan pemeriksaan sebelumnya kita bawa, dan dokter gastro memutuskan untuk operasi hernia hiatalnya. Kita sih nurut aja karena toh emang soon or later harus dioperasi, ya udah mumpung sekalian lagi dirawat jadi gak bolak-balik. Jadilah saat orang-orang lagi asyik nonton Coldplay di Singapore, Zizy masuk kamar operasi. Operasinya sekitar dua jam, dan Zizy langsung masuk PICU setelahnya. Berdasar keterangan dokter yang mendampingi di ruang operasi, lambungnya udah diposisikan ke tempat yang seharusnya, lubang di otot diafragma yang jadi masalah sudah diperkecil, dan lambung sudah dibentuk jadi bentuk pada umumnya. Hah? Dibentuk? Iya, rupanya karena lambung ini mendesak naik ke atas, bentuknya udah nggak kayak lambung normal. Makanya setelah diposisikan yang benar, sama dokternya dibentuk jadi bentuk lambung normal. Ngebayanginnya aja serem. Lambung anak gue kayak plastisin aja dibentuk-bentuk πŸ˜…

Harapannya sih, setelah operasi ini reflux Zizy akan berkurang. Walaupun dokter udah mengingatkan belum tentu semua masalah gastro Zizy selesai dengan operasi ini. Tapi kami orangtuanya kan ngarep banget, yak. Soalnya problem muntah-muntah Zizy ini sangat menguras emosi. Stress banget. Bayangin, bayi yang butuh nutrisi lebih karena termasuk gizi buruk (yes, Zizy termasuk bayi dengan gizi buruk karena sangat underweight) malah kesulitan dapat nutrisi karena selalu muntah. Bisa lho dia muntah setiap kali selesai minum.

Sekarang Zizy udah mendingan. Walau minumnya mesti hati-hati dan dipecah volumenya, she’s doing much better. Oiya, setelah operasi kami sempet ngeri juga gimana cara merawat luka bekas operasinya. Kebayang pasti Zizy ngerasa perih, dan masih ada bekas jahitan de el el 😱 Alhamdulillah ternyata bekasnya kering, nggak terlihat ada dijahit. Cuma garis-garis saja. Merawat bekasnya juga nggak sulit. Dibersihkan dengan larutan NaCl lalu ditutup dengan semacam plester khusus dan kasa. Alhamdulillah (lagi) nggak pake nanah, darah endesbre endesbre.

So, one (surgery) down, a few more to go.

Wish List For Zizy

Truly my life has enter a new stage. Dulu kalo posting soal wish list biasanya nggak jauh-jauh dari makeup atau skincare. Sekarang? “Naik tingkat”, dong, jadi medical equipment! Hahahahaha…. Zizy memang butuh extra care termasuk juga dari segi peralatan yang mungkin anak lain nggak butuh. Sejujurnya gue dan Arief juga nggak tahu apakah alat-alat ini akan membantu secara signifikan, but as parents we can’t help but try to provide her with the best. Padahal gue beli diaper buat dua anak aja ngomel panjang pendek hihihihi…

Air Purifier

Alasan kepengen beli ini karena, as we learned the hard way, Zizy itu super rentan terhadap infeksi. Terbukti ya dengan kena pneumonia usia 3 bulan. Harapannya, sih, risiko Zizy kena kuman jadi berkurang. We realize we can’t protect her form everything.


Masalahnya gue nggak pengalaman soal air purifier. Merk apa yang bagus sekaligus terjangkau? More research necessary, I guess.

Nebulizer

Zizy ini ya kok bolak-balik batuk. Dokternya udah bilang sih anak dengan kondisi seperti Zizy justru bakal rentan ISPA. Bener ajeeeee….. Sebulan bisa tiga kali ke RS karena batuk gak abis-abis. Biasanya Zizy diterapi inhalasi. Lama-lama berasa juga ya sekali inhalasi puluhan ribu. Makanya kita berniat beli ultrasonic nebulizer buat di rumah. Kenapa ultrasonic, soalnya uap lebih tebel dan lebih enak pakenya. Kalau kompresor Zizynya mesti didudukin tegak gitu, kalo nggak uapnya nggak keluar. 


Syringe Pump

Yang ini sih masih nomor sekian, terakhir bahkan. Soalnya siapa tahu Zizy besok-besok nggak butuh NGT lagi (aminnnnnnn…) jadi nggak minum pake selang lagi. Syringe pump ini gunanya buat masukin susu/cairan dengan interval waktu tertentu. Kalau pakai feeding burret kan mesti diliatin, kadang suka macet. Kalau ini tinggal set, bisa ditinggal. 

Yang ini feeding drip. Diatur lajunya pakai tombol (atau apalah itu) yang di tengah selang. Mesti dikira-kira.


Yang kepikiran baru tiga benda itu sih. Semoga ada rezekinya. Lebih bagus lagi kalau Zizy akhirnya gak butuh alat-alat ini lagi 😁😁

I’ll Protect You, But Maybe Not ExcessivelyΒ 

Sebenarnya, punya bayi model Zizy yang agak beda dari bayi pada umumnya, harusnya melegitimasi (halah) saya untuk jadi emak parno. Gimana nggak, ini bayi rentan segala-gala 🀣 Karena kondisi labio-palato schizis, Zizy gampaaaaaaang banget batuk atau pilek. Bisa tiga bulan batpil melulu bolak-balik. Namanya juga bungsu, kakaknya tiga. Kebayang kan kalau lagi oper-operan virus di rumah πŸ˜… Si baby ini pasti yang paling menderita. Herannya kok ortunya (sok) santai. Suami sih udah pesen harus ekstra bersih untuk segala hal yang berkaitan dengan Zizy. Me? Bersih sih iya diusahain tapi nggak yang sampe OCD gitu. Di rumah juga yang pegang Zizy ada mbaknya. Udah diajarin supaya rajin cuci tangan dan disediain hand sanitizer. Orang lain pasti ngebayanginnya Zizy sangat diproteksi dan selain mamanya nggak ada yang boleh pegang, mandiin, siapin susunya dll. Eng, nggak gitu tuh πŸ˜… Yes, Zizy butuh perhatian lebih tapi sejauh ini nggak lebay sih. Beda dengan kakak-kakaknya, oh jelas. Misalnya kalau dulu anak-anak batuk, paling kita jemur aja, banyak minum air putih. Kalau Zizy batuk? Lari ke dokter 🀣 Minimal inhalasi. Tapi ya emang perlu sih. Dulu pernah batuk kita home remedy-in aja hasilnya radang paru-paru. Parah kan πŸ˜… 

Namanya bayi, kulitnya juga pasti lebih sensitif. Anak-anak saya apalagi. Semua punya riwayat kulit sensitif karena papanya punya alergi. Aria apalagi, paling parah kayaknya dia dulu. Bayi rempong banget deh. Keringetan dikit merah-merah kulitnya langsung. Diaper rash? Pernah bangettttttt sampe anaknya jerit-jerit karena perih. Huhuhuuuu… Zizy juga sama. Walau nggak separah Aria, kulitnya tetap termasuk sensitif. Mesti rajin ganti bajunya kalau keringetan dan diaper juga masih pake yang premium soalnya cari yang lembut. Alkisah, Zizy pulang dari rumah sakit sempet diare. Doh, itu tiap abis minum susu (yang mana per 3 jam) pasti BAB. Bisa ditebak, merah deh kulit diaper area-nya. Kalau udah gini ya diaper cream jadi toiletries wajib pakai. Nah, soal diaper cream, dulu ada dokter anak yang bilang pakai krim apa saja yang ada zinc-nya. Maksudnya, nggak usah ngoyo yang impor dan merk tertentu. Etapi, pernah coba zinc cream (khusus buat bayi lho padahal) ternyata nggak nolong buat diaper rash. Emang cocok-cocokan juga kali ya. Zizy pas kena diaper rash ini dikasih Sleek Diaper Cream. Kakak-kakaknya belum ada yang coba merk ini soalnya dulu belom ada πŸ˜„ Syukurnya cocok dan oke buat diaper rash. Merasa aman juga soalnya udah dermatologically tested (penting!). Biar gimana, Zizy ini “spesial” dan emaknya ini mesti hati-hati makein produk apapun. 

Jadi, kalau dibilang sekarang saya jadi parnoan setelah ada Zizy, nggak juga ya. Lebih khawatir, iya. Hanya saja bentuknya saya ubah jadi lebih hati-hati, awas dan teliti. Saya juga mempersiapkan diri dengan “arsenal” yang bisa membantu meminimkan khawatir ini. Di rumah saya sedia hand sanitizer ukuran gede kayak di rumah sakit. Saya dan suami sudah rencana mau cari air purifier, siapa tahu bisa membantu kesehatan Zizy biar nggak bolak-balik sakit. Nebulizer juga sudah ada di daftar kami, biar nggak bolak-balik ke RS buat inhalasi. 


Untuk kulit Zizy, saya pakai sabun bayi yang mild dan mengandung ekstra pelembap. Kalau diaper rash mah gampang, serahin ke Sleek aja. Kalau udah ada “senjata-senjata” ini, parno bisa jauh-jauh, deh. πŸ˜‰ 

5 Things I Won’t Miss From My PregnancyΒ 

Foto dari Dreamstime.com

Buat yang kenal saya, bukan rahasia lagi kalau dua kehamilan terakhir saya semuanya tidak terencana. They’re gifts 😁. Jadi, sebenernya bukannya doyan banget hamil jadi sampe empat kali gini. That being said, I quite enjoy being pregnant. Ya namapun  kalo udah kejadian, kan, better go with the flow. Go make lemonade, gitu. Tapi semenyenangkan (is this correct grammar?) apapun hamil itu, ada beberapa hal yang sangat sangat sangat saya gak suka banget (lebay alert) dan hanya terjadi kalau (saya) lagi hamil. 

  1. Clogged ears. Asliiiiiiiiii benci banget sama telinga tersumbat ini. Berasa bloon karena udah kayak budeg, susah denger omongan orang. Saya pernah mesti dicolek sama lawan bicara karena nggak denger pas dipanggil. 😭 Kenapa sih bisa tersumbat telinganya? Ternyata, karena pengaruh hormon saat hamil, bisa terjadi build-up cairan dalam tubuh. Cairan ini bisa juga menyumbat telinga. Kedengaran remeh tapi it’s so annoying! All you can hear is yourself talking and breathing. Ugh! Sure enough, begitu lahiran, normal lagi telinganya. Lega banget bisa denger normal lagi. 
  2. Fatigue. Sebenernya ini salah sendiri, sih. Kondisi tubuh sebelum hamil dan aktivitas selama hamil berpengaruh sama seberapa fit badan (yaiyalah). Berhubung di sini modelnya couch potato, doyannya tidur gak pernah olahraga, begitu hamil gede mulai deh muncul rasa lelah. Baru jalan sebentar udah capeeeekkkkk banget rasanya. Makin gede perut makin susah bawa bebannya. Kaki gampang sakit, napas juga sampe susah. Kan sebel padahal pengen (banget) jalan-jalan tapi belom apa-apa udah capek dan kepingin pulang. Nggak sinkron jadinya.
  3. Lower back pain. Ini juga kejadian pas udah hamil agak gede. Terutama ganggu selama sedang kerja di kantor. Seharian duduk terus, bikin pinggang pegel dan tulang ekor sakit. Makanya waktu kerja suka pindah duduk di sofa supaya bisa agak miring-miring dan bisa pindah-pindah posisi. Kalau cuma duduk biasa lama-lama tulang ekor berasa sakit banget. Etapi, kelar hamil ternyata masih ada nih sakit kalau duduk kelamaan. Kalau kata nyokap kemungkinan sih syaraf, soalnya beliau juga ngalami walaupun pencetusnya adalah cedera main boling.
  4. Skin problems. Again, karena hormon, kulit jadi bertingkah. Beberapa area di wajah tiba-tiba jadi kering (muncul dry patches) tapi tetep (bahkan lebih) jerawatan. Pusiiiiiinggggg karena skincare jadi berubah. Akhirnya cut down produk yang dipake, selain karena ada yang nggak boleh dipake juga karena meminimkan reaksi kulit yang lagi rewel gegara hormon. 
  5. Migren. Entah kenapa pas hamil kok kumat migrennya. Buktinya setelah lahiran jauh lebih mending nih. Kumatnya bisa tiap hari lho pas hamil itu. Sebel banget pas lagi meeting, tapi kepala suakit banget nggak bisa konsen. Belom lagi kalo utang report banyak 😭 M e n d e r i t a.

Di kantor kebetulan ada temen yang hamil bareng, jadi bisa bandingin pengalaman. Migren dan sakit pinggang/punggung adalah yang paling sering mengganggu. I wonder if others also experienced these…