I’ll Protect You, But Maybe Not Excessively 

Sebenarnya, punya bayi model Zizy yang agak beda dari bayi pada umumnya, harusnya melegitimasi (halah) saya untuk jadi emak parno. Gimana nggak, ini bayi rentan segala-gala 🤣 Karena kondisi labio-palato schizis, Zizy gampaaaaaaang banget batuk atau pilek. Bisa tiga bulan batpil melulu bolak-balik. Namanya juga bungsu, kakaknya tiga. Kebayang kan kalau lagi oper-operan virus di rumah 😅 Si baby ini pasti yang paling menderita. Herannya kok ortunya (sok) santai. Suami sih udah pesen harus ekstra bersih untuk segala hal yang berkaitan dengan Zizy. Me? Bersih sih iya diusahain tapi nggak yang sampe OCD gitu. Di rumah juga yang pegang Zizy ada mbaknya. Udah diajarin supaya rajin cuci tangan dan disediain hand sanitizer. Orang lain pasti ngebayanginnya Zizy sangat diproteksi dan selain mamanya nggak ada yang boleh pegang, mandiin, siapin susunya dll. Eng, nggak gitu tuh 😅 Yes, Zizy butuh perhatian lebih tapi sejauh ini nggak lebay sih. Beda dengan kakak-kakaknya, oh jelas. Misalnya kalau dulu anak-anak batuk, paling kita jemur aja, banyak minum air putih. Kalau Zizy batuk? Lari ke dokter 🤣 Minimal inhalasi. Tapi ya emang perlu sih. Dulu pernah batuk kita home remedy-in aja hasilnya radang paru-paru. Parah kan 😅 

Namanya bayi, kulitnya juga pasti lebih sensitif. Anak-anak saya apalagi. Semua punya riwayat kulit sensitif karena papanya punya alergi. Aria apalagi, paling parah kayaknya dia dulu. Bayi rempong banget deh. Keringetan dikit merah-merah kulitnya langsung. Diaper rash? Pernah bangettttttt sampe anaknya jerit-jerit karena perih. Huhuhuuuu… Zizy juga sama. Walau nggak separah Aria, kulitnya tetap termasuk sensitif. Mesti rajin ganti bajunya kalau keringetan dan diaper juga masih pake yang premium soalnya cari yang lembut. Alkisah, Zizy pulang dari rumah sakit sempet diare. Doh, itu tiap abis minum susu (yang mana per 3 jam) pasti BAB. Bisa ditebak, merah deh kulit diaper area-nya. Kalau udah gini ya diaper cream jadi toiletries wajib pakai. Nah, soal diaper cream, dulu ada dokter anak yang bilang pakai krim apa saja yang ada zinc-nya. Maksudnya, nggak usah ngoyo yang impor dan merk tertentu. Etapi, pernah coba zinc cream (khusus buat bayi lho padahal) ternyata nggak nolong buat diaper rash. Emang cocok-cocokan juga kali ya. Zizy pas kena diaper rash ini dikasih Sleek Diaper Cream. Kakak-kakaknya belum ada yang coba merk ini soalnya dulu belom ada 😄 Syukurnya cocok dan oke buat diaper rash. Merasa aman juga soalnya udah dermatologically tested (penting!). Biar gimana, Zizy ini “spesial” dan emaknya ini mesti hati-hati makein produk apapun. 

Jadi, kalau dibilang sekarang saya jadi parnoan setelah ada Zizy, nggak juga ya. Lebih khawatir, iya. Hanya saja bentuknya saya ubah jadi lebih hati-hati, awas dan teliti. Saya juga mempersiapkan diri dengan “arsenal” yang bisa membantu meminimkan khawatir ini. Di rumah saya sedia hand sanitizer ukuran gede kayak di rumah sakit. Saya dan suami sudah rencana mau cari air purifier, siapa tahu bisa membantu kesehatan Zizy biar nggak bolak-balik sakit. Nebulizer juga sudah ada di daftar kami, biar nggak bolak-balik ke RS buat inhalasi. 


Untuk kulit Zizy, saya pakai sabun bayi yang mild dan mengandung ekstra pelembap. Kalau diaper rash mah gampang, serahin ke Sleek aja. Kalau udah ada “senjata-senjata” ini, parno bisa jauh-jauh, deh. 😉 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s